Apr 25, 2020
58 Views
0 0

Apa Saja Beda Dota dan League of Legends

Written by

Bergenre MOBA, League of Legends (LOL) dan Dota (dan Dota 2) merupakan game induk dari banyaknya game MOBA mobile saat ini. Namun, tidak banyak orang yang mengetahui perbedaan Dota dan LOL, terutama pada mekanisme game-nya.

Untuk itu, di tulisan ini penulis mencoba untuk memberikan beberapa highlight perbedaan dari kedua game ini. Kedua judul game tersebut juga masing-masing memiliki ekosistem esports-nya tersendiri dengan jumlah player yang besar serta turnamen yang masyhur.

Mari kita simak perbedaannya dari berbagai sudut pandang.

Dota: Hero vs LOL: Champion

Di Dota, karakter yang dimainkan disebut hero mengingat Dota merupakan pengembangan dari custom map game Warcraft III, dan asset dari karakter Dota tentunya berasal dari karakter hero Warcraft III.

Sedangkan di LOL, karakternya disebut dengan champion. Hal ini dikarenakan karakter League of Legends merupakan para pejuang (secara lore) yang berasal dari dunia mereka masing–masing yang berjuang untuk memenangkan perang. Yang memanggil para champion tersebut disebut dengan Summoners (para player).

League of Legends sendiri merupakan sebuah organisasi yang menyelesaikan konflik di Runeterra. Untuk mengerti lore lebih lanjut, kamu bisa mencoba game buatan Riot yang (rencananya) akan diluncurkan pada tahun ini di platform mobile. Judulnya adalah Wild Rift!

Dota: Creep vs LOL: Minion

Jikalau pasukan di Dota yang diluncurkan setiap 30 detik disebut creep, sebutan ini ternyata berasal dari kebiasaan di Warcraft 3 yang melakukan creeping (aktivitas meraungi area map untuk mendapatkan gold atau item). Hal ini lebih tampak pada asset ghoul yang digunakan pada creep melee Undead pada game Dota.

Sedangkan di LOL, unit pasukannya disebut dengan istilah minion yang berarti pasukan bawahan yang berada di garis depan untuk menghadapi minion dan champion musuh.

Dota: Ancient vs LOL: Nexus

Markas kubu di Dota disebut dengan istilah Ancient yang merupakan penentu kemenangan suatu tim. Sebutan Ancient ini juga merupakan bagian dari judul Dota, yaitu Defense of the Ancients. Di Dota, Ancient menggunakan asset Tree of Life pada tim Sentinel dan Frozen Throne pada tim Scourge.

Sedangkan di League of Legends, markas utama disebut dengan Nexus yang berbentuk kristal berwarna merah yang dilindungi oleh 2 turret.

Dota: Free-for-all vs LOL: Pay-to-use

Ini adalah salah satu pembeda terbesar yang membuat banyak pemain Dota untuk tidak mencoba game LOL. Sebab ketika kita bermain Dota, kita bisa memainkan semua hero dan bertemu dengan semua macam hero pada setiap match secara bebas.

Sebaliknya di LOL, setiap champion hanya bisa dimiliki dengan terlebih dahulu membelinya, baik dengan menggunakan in-game currency ataupun premium currency.

Di satu sisi mungkin bagi pemain Dota hal ini membatasi kesempatan belajar hero, namun jika dilihat dari sisi lain, ini juga adalah sebuah pertanda pagi pemainnya untuk fokus pada sebuah karakter atau role pada game dan berusaha untuk menjadi yang terbaik.

Model bisnis LOL ini membuat para pemainnya untuk berhati–hati dalam memilih role atau membeli champion selanjutnya. Namun, Riot Games juga menyadari hal ini dan menghadirkan fitur rotasi free-to-use champion setiap minggunya, agar para pemain free to play berkesempatan untuk mengenali daftar champion yang lain. Para pemain bisa terlebih dahulu mencicipi champion tersebut sebelum memutuskan untuk membelinya.

Jadi secara teknis, learning curve pada LOL akan lebih teratur dan stabil dibandingkan dengan Dota.

Article Categories:
Dota 2
Open chat
Halo Info Promo Freebet Gratis Deposit Saldo Pulsa, saya tertarik untuk tukar iklan!
Secured By miniOrange